jump to navigation

Si Kecil Yang Mulai Pintar Mencari-cari Alasan 28 Mei 2011

Posted by jihadsabili in anak.
trackback

Si Kecil Yang Mulai Pintar Mencari-cari Alasan

Kemampuan bicara si kecil yang makin meningkat tentunya sangat menggembirakan kita. Namun sejalan dengan itu, kita pun bisa dibuat kesal karena si kecil kini mulai pintar cari-cari alasan. Kala disuruh makan, misal, ia berkelit dengan mengatakan mulutnya sakit; atau, saat disuruh tidur, eh, ia malah minta makan. Pokoknya, ada saja alasannya untuk menolak!

Menurut Dra. Rahmitha P. Soendjojo, perilaku si kecil yang demikian lebih disebabkan perkembangan sosialnya. “Ia mulai menyadari dirinya. Ia tahu dirinya bahwa aku berbeda dengan orang tuaku, aku pun punya kemauan; bahwa aku maunya makan, kok, bukan tidur.” Dari situlah ia akhirnya mengemukakan hal-hal yang kita anggap sebagai alasan untuk tak melakukan apa yang kita inginkan atau kita suruh.

Terlebih lagi di usia ini si kecil juga amat senang mengatakan “enggak” hingga terkesan membangkang. Namun membangkangnya bukan seperti yang kita kenal pada anak yang lebih besar atau orang dewasa dalam arti ke arah yang tak benar, melainkan sebagai cara ia belajar, “Kalau aku menolak, apa, sih, yang bakal terjadi?” Bisa saja, kan, setelah si kecil menolak, kita marah-marah. Nah, dari situ ia belajar, “Oh, ternyata aku nggak bisa mengeluarkan alasan seperti itu, Bunda jadi marah.”

PERINTAHNYA TAK JELAS

Bisa juga, perilaku si kecil yang demikian berkaitan dengan intelektualnya yang makin berkembang. Ketika ia mengatakan, “Aku mau dibacakan cerita,” saat disuruh tidur, berarti, kan, nalarnya sudah jalan. Ia sudah bisa mengemukakan apa yang diinginkannya.

Tak tertutup kemungkinan, alasan yang dikemukakan si kecil merupakan caranya untuk menarik perhatian kita. “Makanya orang tua juga harus melihat kemungkinan lain dan introspeksi diri. Kalau dirinya sibuk sekali, tak pernah ada di rumah, hingga kala berada di rumah, anak sering membuat ulah dengan mencari-cari alasan, maka bisa jadi hal itu adalah caranya untuk mencari perhatian orang tuanya,” bilang Mitha, sapaan akrab psikolog pada DIA-YKAI, Jakarta ini.

Sebab lain, si kecil tak mau menjalankan perintah yang ditujukan kepadanya karena memang perintahnya enggak jelas. “Orang tua sering lupa dengan kemampuan anak dalam menangkap pembicaraan. Dia ngomong ke anak memakai bahasa orang dewasa.” Misal, “Kamu ini gimana, sih, baju sudah kotor begini masih dipakai terus. Cepat ganti dan baju kotornya taruh di mesih cuci.” Kalimat sepanjang ini tentu takkan dimengerti si kecil, “Bunda ini ngomong apa, sih?” Harusnya kita cukup bilang, “Ade, bajunya diganti karena sudah kotor,” atau “Ade, baju kotornya taruh di tempatnya.”

Jadi, jangan marah, ya, Bu-Pak, kalau si kecil tak bergeming kala diperintah melakukan sesuatu. Lihat dulu bagaimana cara kita berbicara dengannya, apakah sudah atau belum jelas bagi si kecil. Makanya, para ahli perkembangan anak selalu menganjurkan orang tua agar berbicara dengan bahasa sederhana kepada anak, sesuai daya tangkap anak seusianya.

Bisa jadi pula, perintah yang kita berikan adalah sesuatu yang berat buat anak tapi ia tak bisa menolaknya. Bukankah pada situasi yang tak menyenangkan dan tak jelas, biasanya anak cepat bosan? Hingga akhirnya dicarilah alasan, semata sebagai caranya untuk mengelak dari tugas yang dibebankan kepadanya.

Tentu saja hal ini tak boleh kita diamkan, karena akhirnya bisa menjadi kebiasaan: ia belajar menghindari tugas yang tak menyenangkan. Ini bisa berlanjut hingga tahapan usia selanjutnya, lo. Meski, diakui Mitha, kemungkinan tersebut masih terlalu jauh, mengingat anak batita masih dalam tahap berkembang kemampuan sosial dan intelektualnya. “Dengan bertambah usia, keterampilan sosialnya jadi makin beragam, hingga ia akan menemukan hal lain lagi yang baru.”

PERHATIKAN KEBIASAANYA

Tentu saja, menghadapi si kecil yang pintar cari alasan-alasan diperlukan sikap bijaksana, bukan malah kita memarahi atau ngotot-ngotot dengannya. Yang terbaik, menurut Mitha, cari tahu apakah perilaku si kecil yang demikian karena ia memang sedang melewati tahapan perkembangannya ataukah sekadar beralasan yang dicari-cari.

Caranya, perhatikan kebiasaan si kecil. “Jika memang karena perkembangannya, maka alasan tersebut berlaku pada semua orang dan pada semua hal yang ditawarkan kepadanya. Jadi, sama orang tuanya maupun pembantunya dan orang lain, ia akan bersikap seperti itu.” Misal, “Aku enggak mau makan pakai daging, maunya pakai telur.” Giliran sudah dibuatkan telur, ia bilang, “Aku enggak mau telur ceplok, maunya telur dadar.” Nah, hal ini juga terjadi kala si kecil disuruh makan oleh pengasuhnya, neneknya, omnya, tantenya, dan seterusnya.

Namun bila perilakunya itu hanya berlaku pada hal-hal dan orang-orang tertentu, berarti ada relasi yang tak sesuai atau ada kebutuhan-kebutuhan si kecil yang tak terpenuhi. Misal, tiap disuruh menggosok gigi selalu tak mau dan banyak alasannya. Boleh jadi lantaran ia tak suka rasa odolnya atau sikat giginya terlalu besar. Untuk itu, kita perlu tanyakan, “Ade maunya odol yang mana?” Jika setelah ganti odol, ia masih tak mau juga, kita bisa bilang, “Oke, hari ini Ade boleh enggak gosok gigi, tapi besok pagi harus gosok gigi!”

Jika perilakunya ini sudah menjadi sesuatu yang di luar kemampuan kita dan kelihatan sekali kalau ia terlalu mencari-cari alasan, saran Mitha, kita perlu bertindak tegas. Jadi, kalau besoknya ia tetap tak mau juga menggosok gigi, katakan, “Kalau begitu, Ade tak boleh makan cokelat lagi, jadi tak perlu menggosok gigi lagi.” Dengan cara ini, kita menempatkan ia pada situasi yang proporsional. Ia jadi berpikir, “Wah, aku enggak bisa makan cokelat lagi, padahal aku suka sekali cokelat.” Hingga ia pun akhirnya tak bisa semena-mena mengemukakan alasan-alasan yang sangat tak beralasan.

Jadi, tak perlu buru-buru marah ataupun menuduh si kecil cuma cari-cari alasan, tapi kembalikanlah pada diri kita: apakah kita telah memfasilitasi semua kepentingannya? “Kalau kita sudah memfasilitasi semuanya dan mempertimbangkan kepentingan anak tapi ia masih juga cari-cari alasan, barulah kita bisa berpikir, oh, ini ada sesuatu yang tak beres pada dirinya. Berarti ia hanya mencari-cari alasan belaka,” bilang Mitha.

JANGAN LUPAKAN RITUALNYA

Pendeknya, Bu-Pak, kita perlu menggali lebih lanjut tiap kali anak beralasan. “Pancing ia dengan pertanyaan-pertanyaan hingga akhirnya kita bisa menemukan apa sebenarnya yang ia inginkan.” Dengan cara ini, kita juga sekaligus mengajarinya belajar tentang hubungan sebab-akibat. Hingga, lama-kelamaan si kecil pun berani mengemukakan pendapatnya, bukan lagi alasan yang dibuat-buat.

Lagi pula, dengan kita “mencecarnya” lewat pertanyaan-pertanyaan, kalau alasan yang ia kemukakan memang merupakan kebutuhannya, ia pasti akan menjawab dengan tepat. Namun bila hanya sekadar alasan dan asal ngomong, biasanya ia takkan bisa menjawab alasan sebenarnya itu apa. Dengan demikian, ia akhirnya memahami bahwa dirinya tidak bisa asal bicara saja.

Selain tentunya kita pun harus melihat keadaan anak kala ia mengemukakan alasannya. Misal, mungkin ia tak mau tidur karena kurang nyaman dengan lampu yang menyala atau kipas anginnya terlalu besar atau AC-nya kurang dingin, atau karena siangnya ia sudah terlalu lama tidur. “Jadi, semuanya harus dilihat, jangan langsung menyalahkan anak,” tegas Mitha.

Termasuk ritual keseharian anak pun harus dilihat. “Jika setiap harinya sebelum tidur ia dibacakan buku cerita, misal, tapi kini ia langsung disuruh tidur, ya, jelas ia takkan mau.”

Bila ini yang terjadi, berarti kita harus tetap melakukan ritual tersebut, walaupun mungkin hanya satu buku cerita yang kita bacakan karena kita sudah kelewat lelah. “Oke, akan Bunda bacakan buku ceritanya, tapi satu saja, ya!”

Jika setelah itu, ia tetap belum mau tidur, saran Mitha, minta ia tetap diam di tempat tidur, tak boleh turun atau main lagi. “Tadi, kan, Ade sudah bilang iya untuk dibacakan satu buku cerita saja. Jadi sekarang Ade harus tidur.” Dengan begitu, secara tak langsung kita pun telah mengajarinya untuk bersikap konsekuen atas apa yang telah ia sepakati.

Kalau kita bisa tegas, bilang Mitha, tanpa kita harus melotot atau marah-marah pun, si kecil juga akhirnya akan belajar, “Oh, sekarang waktunya tidur. Apa pun alasan yang aku kemukakan,karena ini waktunya tidur maka aku harus tidur.” Bagaimanapun, anak juga butuh aturan, kan? Asalkan kita melakukannya dengan konsekuen dan sabar, “lama-lama anak pun bisa menghentikan perilakunya itu. Justru kalau kita enggak sabar hingga berteriak atau mencubit, misal, ia akan mematuhi aturan kita hanya untuk sementara. Jadi, pada saat itu ia mau menurut, tapi di lain waktu ia akan mengulangnya lagi.”

Pendeknya, Bu-Pak, lakukan kompromi yang mendidik dari kita kepada si kecil, bukan kompromi yang selalu mentolerir segala sesuatunya. Dengan begitu, ia jadi tahu alasannya masuk akal atau tidak dan bisa atau tidak dilakukan. Jika pun tak bisa dilakukan, ia tahu kapan hal itu baru bisa dilakukan.

Komentar»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: