jump to navigation

Bersama Siapa Anda di Akhirat? 28 Desember 2010

Posted by jihadsabili in akherat.
trackback

Bersama Siapa Anda di Akhirat?

Dari Anas bin Malik radhiallahu anhu dia berkata:
أَنَّ رَجُلًا سَأَلَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَتَى السَّاعَةُ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ مَا أَعْدَدْتَ لَهَا قَالَ مَا أَعْدَدْتُ لَهَا مِنْ كَثِيرِ صَلَاةٍ وَلَا صَوْمٍ وَلَا صَدَقَةٍ وَلَكِنِّي أُحِبُّ اللَّهَ وَرَسُولَهُ قَالَ أَنْتَ مَعَ مَنْ أَحْبَبْتَ
“Ada seorang laki-laki bertanya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, “Kapankah hari kiamat terjadi wahai Rasulullah?” beliau menjawab, “Apa yang telah kau persiapkan untuknya?” Laki-laki itu menjawab, “Aku tidak mempersiapkan banyak shalat, puasa, ataupun sedekah, namun aku mencintai Allah dan Rasul-Nya.” Maka beliau bersabda: “Kamu akan bersama dengan orang yang kamu cintai.” (HR. Al-Bukhari no. 5705 dan Muslim no. 2639)
Dari Abdullah bin Mas’ud radhiallahu anhu dia berkata:
جَاءَ رَجُلٌ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ كَيْفَ تَرَى فِي رَجُلٍ أَحَبَّ قَوْمًا وَلَمَّا يَلْحَقْ بِهِمْ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْمَرْءُ مَعَ مَنْ أَحَبَّ
“Seorang lelaki datang kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam lalu bertanya, “Ya Rasulullah, bagaimana menurut anda tentang seseorang yang mencintai suatu kaum namun dia tidak bisa menjangkau (amalan saleh) mereka?” Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab, “Seseorang itu akan bersama dengan orang yang dia cintai.” (HR. Al-Bukhari no. 5703 dan Muslim no. 2640)
Dari Abu Hurairah radhiallahu anhu dia berkata: Sesungguhnya Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda:
اَلْأَرْوَاحُ جُنُوْدٌ مُجَنَّدَةٌ, فَمَا تَعَارَفَ مِنْهَا ائْتَلَفَ، وَمَا تَنَاكَرَ مِنْهَا اخْتَلَفَ
“Roh-roh itu merupakan pasukan yang teratur, roh-roh yang saling mengenal maka dia akan bersatu dengannya dan jika tidak saling mengenal maka akan saling mengingkari.” (HR. Muslim no. 2638)

Penjelasan ringkas:
Cinta dan benci karena Allah termasuk dari tali keimanan yang sangat kuat, karenanya seorang muslim diperintahkan untuk mencintai dan berloyal kepada kaum muslimin dan diperintahkan untuk membenci orang-orang kafir. Karenanya cinta dan benci karena Allah merupakan bagian dari agama yang seorang muslim beribadah kepada Allah dengannya, dan karenanya pada hari kiamat setiap orang akan digolongkan bersama siapa yang dia cintai di dunia.

Jika tasyabbuh kepada orang kafir bisa menyeret kita menjadi bagian dari mereka di akhirat kelak, maka demikian halnya tasyabbuh kepada orang-orang saleh juga bisa mengantarkan kita untuk bersama mereka di akhirat kelak walaupun amalan saleh kita tidak sebanyak amalan saleh mereka. Maka hadits-hadits di atas merupakan kabar yang sangat menggembirakan bagi kaum muslimin yang datang belakangan yang keimanan, keilmuan, dan amalan saleh mereka sangat minim jika dibandingkan dengan pendahulu mereka. Karena mereka tetap bisa menjangkau pahala orang-orang sebelum mereka dengan cara mencintai para pendahulu yang saleh tersebut.

Sebaliknya semua hadits di atas terdapat ancaman bagi siapa yang mencintai orang-orang non-muslim, karena sebanyak apapun amalan salehnya maka besar kemungkinan dia akan bersama dengan orang-orang kafir itu pada hari kiamat.

Komentar»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: