jump to navigation

AQIDAH ADZAB KUBUR MUTAWATIR 2 Mei 2009

Posted by jihadsabili in aqidah.
add a comment

Agus Hasan Bashori, Lc., M.Ag.

بسم الله الرحمن الرحيم
Allah berfirman:
فَإِنْ ءَامَنُوا بِمِثْلِ مَا ءَامَنْتُمْ بِهِ فَقَدِ اهْتَدَوْا وَإِنْ تَوَلَّوْا فَإِنَّمَا هُمْ فِي شِقَاقٍ
“Maka jika mereka beriman kepada apa yang kamu telah beriman kepadanya, sungguh mereka telah mendapat petunjuk; dan jika mereka berpaling, sesungguhnya mereka berada dalam permusuhan (dengan kamu).” (AL-Baqarah:137).
Diantara aqidah Islam yang diimani oleh Rasul Allah -Shalallahu alaihi wa salam- dan yang diajarkan kepada umatnya adalah adanya fitnah kubur dan adzab kubur. Oleh karena itu memahami aqidah ini adalah sebuah keniscayaan, apalagi dengan adanya gerakan yang menghidupkan kembali kesesatan khawarij dan sebagian mu’tazilah yang mengingkari adanya adzab kubur karena syubhat: 1) adzab kubur itu irrasional, 2) haditsnya bersifat ahad yang berarti tidak meyakinkan dan meyakini yang zhanni adalah haram, 3) adzab kubur hanyalah masalah khilafiyyah, 4) dan dalil-dalilnya saling bertentangan (lihat: Absahkah Berdalil dengan Hadits Ahad dalam Masalah Aqidah dan Siksa Kubur, h. XVII, 57: Masalah-Masalah Khilafiyyah di antara Gerakan Islam, h. 169, 197).
Dalam makalah ini akan kami paparkan tentang fitnah kubur, adzab kubur, kewajiban mohon perlindungan dari adzab kubur, sebab-sebab yang mendatangkan adzab kubur dan yang menyelamatkan daripadanya, sehingga menjadi jelas siapa yang benar dan siapa yang sesat, siapa yang mengikuti sunnah dan siapa yang mengikuti bid’ah, siapa yang mengikuti ulama salaf dan siapa yang mengkhianati mereka.
A. FITNAH KUBUR
Yang dimaksud dengan fitnah kubur adalah ujian bagi si-mayit tatkala ditanya oleh dua malaikat Munkar dan Nakir (majmu’ al fatawa 4/257). Hafits-hadits tentang fitnah kubur ini telah mutawatir dari Nabi -Shalallahu alaihi wa salam-, dari hadits al-Bara’ ibn ‘Azib, Anas ibn Malik, Abu Hurairah, dll. Fitnah kubur ini berlaku secara umum bagi orang mukallaf, kecuali para Nabi yang masih ada khilaf (Ibid, 4/257).
Ibn Abd al-Barr mengatakan: “Atsar yang shahih dalam bab ini menunjukkan bahwa fitnah kubur ini hanya berlaku bagi orang mukmin dan munafik, yaitu orang-orang sewaktu di dunia masuk dalam kategori ahli kiblat dn beragama Islam. Adapun orang-orang kafir yang ingkar maka mereka tidak ditanya tentang Tuhannya, agamanya dan nabinya, yang ditanya tentang ini semua adalah orang Islam, wallahu a’lam”. ? Allah meneguhkan (iman) orang-orang beriman dengan ucapan yang teguh itu dalam kehidupan di dunia dan akhirat ? (QS. Ibrahim: 27).”
Lebih lanjut Ibn And al-Barr mengatakan: “Dalam hadits Zaid ibn Tsabit, Rasul Allah bersabda: Sesungguhnya umat ini diuji di dalam kuburya (HR. Bukhari, Tirmidzi, dll). Lafadz ini mengandung kemungkinan bahwa umat ini dikhususukan dengan hal tersebut, ini adalah perkara yang tidak qat’i.” Wallahu a’lam. (al-Tamhid 9/234-236). Sedangkan ibn al-Qoyyim mentarjih bahwa ujian di dalam Barzakh berlaku juga untuk orang kafir dan munafiq karena hadits Anas dan Bara’ dan keumuman al-Qur’an (al-Ruh, 104-107).
Berapa kali pertanyaan di kuburan?. Ubaid ibn Umair mengatakan bahwa: “Yang diuji hanya dua orang mukmin dan munafik. Adapun orang mukmin maka ia diuji tujuh hari, sedangkan orang munafik maka ia diuji 40 hari.” (ibid)
Imam Suyuthi menjelaskan bahwa fitnah kubur selama tujuh hari diriwayatkan oleh para ulama dalam kitab-kitab mereka, antara lain imam Ahmad dalam kitab Zuhud dari Thowus, Abu Nu’aim al-ash-Fahani dalam al-Hilyah dari Thowus, ibn Juraij dalam Mushannafnya dari Ubaid bin Umair, ibn Rajab dalam Ahwal al-Qubur dari Mujahid dan Ubaid ibn Umair… (al-Hawi 2/215-216).
Akan tetapi seluruh riwayat yang marfu’ dari nabi -Shalallahu alaihi wa salam- menunjukkan bahwa pertanyaan kubur hanyalah sekali. Wallahu a’lam (al-Tamhid 9/234).
Adapun orang yang tidak mukallaf, seperti anak kecil dan orang gila, maka para ulama’ berselisih menjadi dua pendapat:
1. Ia diuji, ini adalah pernyataan mayoritas ahlu sunnah, diceritakan oleh Abu al-Hasan ibn Abdus dari mereka, dan oleh Abu Hakim al-Nahrawani, dll.
2. Ia tidak diuji, sebab ujian itu untuk orang yang mukallaf di dunia.
Jumhur ahlu sunnah berhujjah dengan riwayat Imam Malik dari Abu Hurairah, bahwa Nabi -Shalallahu alaihi wa salam- shalat jenazah atas anak kecil yang belum beramal kebajikan sama sekali, maka beliau berdo’a:
اللهم قِهِ عَذَابَ القبر وفتنة القبر
“Ya Allah lindungilah ia dari adzab kubur dan fitnah kubur” (al-Muwaththa’ 1/227). Ibn Taimiyah berkomentar: “ini menunjukkan bahwa ia diuji” (al-Majmu’ 4/280). Dan ini sesuai dengan orang yang menyatakan bahwa ia juga diuji dihari kiamat sebagaimana pendapat mayoritas ulama ahlu sunnah baik yang ahli hadits maupun ahli kalam, ini yang dipilih oleh Abu al-Hasan al-Asy’ari sesuai dengan nash-nash imam Ahmad (al-Majmu’ 4/257,277,278, lihat ibn al-Qayyim, dalam kitab al-Ruh 1/366-369; Fath al-Bari 3/239); Syarah al-Aqidah al-Wasithiyah, Khalid al-Muslih, 127.
B. ADZAB KUBUR
Madzhab salaf al-Ummah dan para imamnya adalah apabila seseorang itu telah mati maka ia berada dalam kenikmatan atau adzab (al-Majmu’ 4/266). Berikut ini adalah dalil-dalil dari al-Qur’an, sunnah dan ijma’ ulama.
1. Dalil al-Qur’an:
?وَحَاقَ بِآلِ فِرْعَوْنَ سُوْءُ الًعَذَابِ ?
اَلنَّارُ يُعْرَضُوْنَ عَلَيْهَا غُدُوًّا وَعَشِيًّا وَيَوْمَ تَقُوْمُ السَّاعَةُ أَدْخِلُوْا آلَ فِرْعَوُنَ أَشَدَّ الْعَذَابِ?
غافر: 45-46
“Dan Fir’aun beserta pengikutnya dikepung oleh adzab yang sangat buruk. Kepada mereka dinampakkan neraka pada pagi dan petang, dan pada hari terjadinya kiamat (dikatakan kepada mereka): “Masukkan Fir’aun dan kaumnya ke dalam adzab yang sangat keras.”
Al-Qurtubi berkata: jumhur ulama mengatkan bahwa العرض ini ada dalam barzah dan ini adalah hujjah bagi adanya adzab kubur (Fathhul Bari 3/233; Tafsir al-Qurthubi 15/319; al-I’tiqad Aimmah al-Hadits, 69; Syarh hadits Jibril dalam Fatawa al-Aqidah, h. 171-172; Fath al-Bari 3/231).
2).
?وَِإنَّ لَّلذِيْنَ ظَلَمُوْا عَذَابًا دُوْنَ ذَلِكَ وَلَكِنْ أَكْثَرُهُمْ لاَ يَعْلَمُوْنَ ?
الطور:47

“Dan sesungguhnya untuk orang-orang yang dhalim ada adzab selain itu, tetapi kebanyakan mereka tidak mengetahuinya”.
Syaikh Abdur Rahman al-Sa’di mengatakan: “Tatkala Allah menyebutkan adzab untuk orang-orang zhalim di akhirat maka Dia memberitakan bahwa ada adzab untuk mereka sebelum adzab di hari kiamat nanti. Ini adalah mencakup adzab di dunia dengan dibunuh, ditawan dan diusir dan mencakup adzab Barzakh dan adzab kubur, akan tetapi kebanyakan mereka tidak meyakini” (Tafsir al-Karim al-Rahman 5/122).
3).
إذَ الظَّاِلُمْوْنَ فِي غَمَرَاتِ اْلَموْتِ وَالْمَلاَئِكَةُ بَاسِطُوْا أَيْدِيْهِمْ أَخْرِجُوْا أَنْفُسَكُمْ الَّيَوْمَ تُجْزَوْنَ عَذَابَ الْهُوْنِ
الانعام : 93
“Sekiranya kamu melihat diwaktu orang-orang yang dzalim (berada) dalam tekanan-tekanan sakaratul maut, sedang para malaikat memukul dengan tangannya (sambil berkata): “keluarkanlah nyawamu”, Dihari ini kamu dibalas dengan siksaan yang menghinakan”.
Ibn Abbas berkata: ini adalah ketika mati, para malaikat memukuli wajah dan pantat mereka. (fath al-Bari 3/2337). Hal ini di saksikan oleh surat Muhammad ayat 27 dan surat al-Anfal ayat 50-51.
4). Firman Allah:
وَمَنْ أَعْرَضَ عَنْ ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنْكًا
“Dan barangsiapa berpaling dari peringatan-Ku, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit “. (Thaha: 124)
ini terjadi sebelum hancurnya dunia, karena setelah itu Allah
ونحشره يوم القيامة أعمي Allah menjelaskan bahwa kehidupan yang sempit itu sebelum hari kiamat, dalam kenyataan di dunia kita lihat Yahudi dan Nasrani serta kaum musyrikin berada dalam kemewaan dan kemakmuran, ini menunjukkan bahwa yang dimaksud oleh Allah bukanlah kesempitan rizki dalam kehidupan dunia, akan tetapi dalam kehidupan setelah mati sebelum hari kebangkitan. (I’tiqad Aimmah al-Hadits, 70).
Syaikh Abdur Rahman al-Sa’di menegaskan: “Sebagai balasan untuknya adalah Kami jadikan kehidupannya sempit dan susah. Hal ini tidak lain adalah adzab. Kehidupan yang sempit ditafsiri dengan adzab kubur karena kuburan disempitkan atasnya, dia dikurung dan diadzab sebagai balasan bagi perbuatannya yang berpaling dari dzikir kepada Allah, ini adalah salah satu ayat yang menunjukkan adanya adzab kubur. Ayat yang kedua adalah dalam Surat al-An’am nomor 93, ayat ketiga dalam Surat al-Sajdah nomor 27 dan keempat dalam Surat al-Mukmin nomor 45-46. sebagian ahli tafsir memandang bahwa kehidupan yang sempit itu meliputi di alam dunia …….. di alam barzakh dan di alam akhirat, karena mutlak tidak dibatasi (Taisir al-Karim al-Rahman 3/230). Selain itu adzab kubur juga dikandung oleh Surat al-Waqi’ah ayat 83-96 dan al-Fajr: 27).
Dalil al-Sunnah
Hadits-hadits Nabi -Shalallahu alaihi wa salam- tentang adzab kubur sangat banyak, hingga Ibn Abd al-Barr mengelompokkannya dalam hadits mutawattir 9al-Tamhid 9/230) begitu pula ibn Taimiyah (al-Majmu’ 4/285), dan imam Ali ibn Abd al-Izz, ( Tahdzib syarah al-Thahawiyah, 238). Diantara hadits-hadits tersebut:
a. Hadits al-Bara’ ibn ‘Azib.
Hadits al-Bara’ ibn ‘Azib, Rasul Allah -Shalallahu alaihi wa salam- bersabda: “Apabila seorang mukmin didudukkan di dalam kuburnya, ia akan didatangi (oleh malaikat) lalu dia bersaksi bahwa tidak ada yang berhak disembah kecuali Allah dan bahwasannya Muhammad adalah utusan Allah, itulah yang dimaksud oleh firman Allah :
يثبت الله الدين امنوا بالقول الثابت
dan dalam jalur lain Ghundar menambahkan :Ayat ini turun berkenaan dengan adzab kubur (HR Bukhori no.1369, Muslim no.2871).
Hadits Bara’ ini secara panjang lebar diriwayatkan oleh Ahmad 4/287; Hakim 1/37 dan Ibn Abi Syaibah 3/381. (lihat al-Tamhid 9/232)
b. Hadits ibn Umar -Radiallahu anu-, dll.
Bahwa tatkala orang-orang musyrik dimasukkan dalam al-Qalib, Rasul Allah memanggil mereka: “hai fulan-hai fulan, apakah kalian telah mendapatkan bahwa apa yang telah dijanjikan oleh Tuhan kalian adalah benar? Sesungguhnya aku mendapatkan apa yang telah dijanjikan oleh Tuhanku adalah benar (HR Bukhori no.1370, 3976, 3980, 4026, Muslim no. 2873). Ini menunjukkan keberadaan mereka, pendengaran mereka dan kebenaran adzab yang yang dijanjikan oleh Allah setelah mati (al-Majmu’ 4/267).
c. Hadits Aisyah رضي الله عنها ?
Ia berkata: “Seorang wanita yahudi Madinah yang sudah tua masuk ke rumahku. Ia berkata bahwa ahli kubur itu disiksa di dalam kuburnya, maka saya mendustakannya, tidak mempercayainya. Setelah ia keluar Rasul Allah -Shalallahu alaihi wa salam- masuk rumah, maka saya ceritakan kalau seorang wanita yahudi tua telah datang dan menyatakan bahwa ahli kubur itu disiksa dalam kuburnya, maka beliau bersabda: “Wanita itu benar, mereka disiksa dengan siksaan yang bisa didengar oleh seluruh binatang”. Aisyah berkata: “Maka setelah itu saya tidak pernah melihat Rasul Allah -Shalallahu alaihi wa salam- shalat melainkan beliau memohon perlindungan dari adzab kubur”. Ghundar menambahkan: “Adzab kubur adalah haq”. (HR Bukhori no. 1372,6366 dan Muslim 586).
d. Hadits Ummu Mubasysyir رضي الله عنها
Dia berkata: “rasul Allah -Shalallahu alaihi wa salam- bersabda kepadaku, ketika aku sedang berada di kuburan, beliau bersabda: “berlindunglah kalian dari adzab kubur” saya bertanya: wahai rasul Allah, apakah dalam kubur ada adzab?. Beliau menjawab: sesungguhnya mereka disiksa di dalam kuburnya dengan siksaan yang bisa didengar oleh hewan.” (HR. Abu Hatim al-Busti, shahih, lihat Syarah Aqidah al-Wasithiyah 130)
e. Hadits Asma’ binti Abi Bakar رضي الله عنها
Rasul Allah bersabda (setelah shalat kusuf): “Tidak ada sesuatu pun yang belum aku lihat melainkan aku telah melihatnya dari tempatku ini hingga surga dan neraka. Dan telah diwahyukan kepadaku bahwa kalian diuji di dalam kubur kalian, seperti atau mendekati fitnah Dajjal.” (HR. Malik:40; Bukhari 1/95, dll, lihat al-Tamhid 9/227-228)
f. Hadits Anas ibn Malik -Radiallahu anhu-
Rasul Allah bersabda: “Sesungguhnya seorang hamba jika diletakkan di dalam kuburnya dan ditinggalkan oleh pengantarnya- dan dia mendengar suara sandal mereka – ia didatangi oleh dua malaikat dan didudukkan, lalu keduanya menanyai: “Apa yang kamu ketahui tentang perihal orang ini, maksudnya Muhammad -Shalallahu alaihi wa salam- , maka orang mukmin akan menjawab: saya bersaksi bahwa dia adalah hamba Allah dan Rasul-Nya. Lalu dikatakan: “Lihatlah kepada tempat dudukmu dari neraka, Allah telah menggantikannya untukmu tempat duduk syurga, lalu ia melihat kepada keduanya sekaligus. Qatadah berkata: “Disebutkan kepada kami bahwa kuburnya diluaskan untuknya”. Kemudian kembali kepada hadits Anas. “Adapun orang munafik dan orang kafir maka mereka menjawab: saya tidak tahu, saya dulu menirukan ucapan orang-orang. Maka dikatakan : kamu tidak tahu, kamu tidak baca al-Qur’an (atau tidak mengikuti orang tahu)”, kemudian dia dipukul sekali dengan palu godam yang terbuat dari besi, maka ia menjerit dengan jeritan yang bisa didengar oleh seluruh mahluk yang ada di sekitarnya selain manusias dan jin”. (HR Bukhori no. 1347).
Dalam hadits Bara’ disebutkan: seandainya dipukulkan pada gunung tentu akan hancur menjadi debu. Dalam hadits Asma’ “seekor binatang yang dikirim ke dalam kuburnya ia membawa cambuk dan ujungnya adalah bara api sebesar kepala unta, ia memukulinya sesuai denga kehendak Allah, tanpa ada suara ia tidak mendengar suaranya sehingga tidak merasa kasihan kepadanya”. Dalam hadits Abu Said, Abu Hurairah dan Aisyah ada tambahan: kemudian dibukalah pintu syurga untuknya lalu dikatakan kepadanya “ini adalah tempat tinggalmu seandainya kamu beriman kepada Rabbmu, karena kamu telah kufur maka Allah mengganti ini (dengan neraka), lalu dibukalah satu pintu ke neraka”. Dalam hadits Abu Hurairah ada tambahan “maka ia semakin menyesal dan tersiksa, dan kuburnya menghimpitnya hingga tulang rusuknya porak-poranda”. Dalam hadits al-Bara’ dinyatakan “maka ada yang memanggil dari langit: “hamparkan untuknya tikar dari neraka, pakaikan baju dari neraka dan bukakanlah untuknya satu pintu menuju neraka, maka sampailah kepadanya panasnya neraka”. (Fath al-Bari 3/237-240).
g. Hadits Abu Ayyub al-Anshari.
Ia berkata: Rasul Allah -Shalallahu alaihi wa salam- keluar dari rumah pada waktu matahari telah terbenam, maka beliau bersabda: “orang-orang yahudi itu disiksa dalam kuburnya”. (HR Bukhori no. 1375 dan Muslim 2869).
h. Hadits Zaid ibn Tsabit.
ia berkata: ketika Rasul Allah -Shalallahu alaihi wa salam- berada di suatu kubur milik bani najjar di atas sebuah keledai-dan kami bersama beliau- tiba-tiba keledai itu berputar-putar hingga hampir menjatuhkan Nabi -Shalallahu alaihi wa salam- , ternyata di sana ada kuburan yang berjumlah enam, lima atau empat, maka beliau bertanya: “siapa yang mengetahui perihal kuburan ini? Maka seseorang berkata: saya, beliau bertanya: “kapan mereka mati?. Dia menjelaskan: mereka itu mati dalam keadaan syirik, maka beliau bersabda:”sesungguhnya mereka ini diuji di dalam kuburnya. Seandainya kalau tidak saling dikubur tentu aku mohon kepada Allah agar memperdengarkan kepadamu suara siksa kubur yang aku dengar”. Kemudian beliau menghadap kami dan bersabda: “mintalah perlindungan kepada Allah dari adzab kubur”. Mereka berkata: kami berlindung kepada Allah dari adzab kubur. Beliau bersabda: “mintalah perlindungan kepada Allah dari adzab neraka”. Mereka berkata: kami berlindung kepada Allah dari adzab neraka. Beliau bersabda: “mintalah perlindungan kepada Allah dari fitnah-fitnah yang nampak dan yang tersembunyi”. Mereka berkata: kami berlindung kepada Allah dari fitnah-fitnah yang nampak dan yang tersembunyi. Beliau bersabda: “mohonlah perlindungan kepada Allah dari fitnah dajjal”. Mereka berkata: kami berlindung kepada Allah dari fitnah dajjal. (HR Muslim 2867).
i. Hadits Ibn Abbas -Radiallahu anhu- .
Nabi -Shalallahu alaihi wa salam- berjalan melewati dua kuburan, maka beliau bersabda: “Sesungguhnya keduanya sedang disiksa, dan tidaklah mereka disiksa karena dosa besar. Salah satunya adalah karena ia mengadu domba, adapun yang lainnya karena tidak bertabir dari kencingnya”. Kemudian beliau minta satu pelepah kurma yang basah lalu membelahnya menjadi dua, kemudian menancapkannya pada masing-masing kuburan. Mereka bertanya heran: Ya Rasul Allah mengapa anda melakukan ini? Beliau menjawab: “Semoga diringankan siksa itu dari meraka berdua selama kedua pelepah tidak kering”. (HR Bukhori: 216 &1378; Muslim: 292).
j. Hadits Ibn Abbas -Radiallahu anhu-
Rasul Allah -Shalallahu alaihi wa salam- mengajarkan kepada mereka do’a berikuit ini, sebagaimana beliau mengajarkan satu surat al-Qur’an: “Ya Allah sesungguhnya aku berlindung kepadamu dari adzab jahannammu, aku berlindung kepadamu dari adzab kubur, aku berlindung kepadamu dari fitnah al-Masih al-Dajjal dan aku berlindung kepadamu dari fitnah kehidupan dan kematian”. (HR Muslim: 590; Malik: 450; Nasa’i :8/277; Abu Daud: 980; Tirmidzi: 3494; Ibnu Majah: 3840, dll)
k. Hadits Abu Hurairah -Radiallahu anhu-
Nabi -Shalallahu alaihi wa salam- bersabda: “Apabila salah seorang kamu selesai dari tasyahhud akhir, maka ucapkanlah: Aku berlindung kepada Allah dari empat hal; dari adzab jahannam, dari adzab kubur, dari fitnah kehidupan dan kematian dan dari fitnah al- Masih al-Dajjal”. (HR Muslim: 588).
l. Hadits Asma’ Ummu Khalid binti Khalid ibn Said ibn al-Ash رضي الله عنها .
Dia mendengar bahwa Nabi -Shalallahu alaihi wa salam- berlindung dari adzab kubur (HR, Bukhori : 1376, 6374). Dalam lafadz lain Nabi bersabda:
إِسْتَجِيرُوا بِاللَّهِ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ فَإنَّ عَذَابَ الْقَبْرِ حَقٌّ
“Mintalah pertolongan kepada Allah dari adzab neraka, karena sesungguhnya adzab neraka itu hak”. (HR al-Thabrani. Lihat Fath al-Bari 3/242).
m. Hadits Ibn Umar -Radiallahu anhu-
Rasul Allah -Shalallahu alaihi wa salam- bersabda: “sesungguhnya apabila salah seorang kamu mati, maka tempat duduknya ditampakkan kepadanya diwaktu pagi dan waktu sore, jika ia ahli syurga maka (yang ditampakkan) adalah syurga, dan jika ahli neraka maka (yang ditampakkan) adalah neraka, lalu dikatakan kepadanya: inilah tempat dudukmu hingga Allah membangkitkan kamu pada hari kiamat (HR Bukhori: 1379, 3240, 6515 dan Muslim).
1. Hadits Usman ibn Affan -Radiallahu anhu-
Rasul Allah -Shalallahu alaihi wa salam- bersabda: “kubur itu adalah persinggahan pertama dari persinggahan-persinggahan akherat, jika seorang hamba selamat daripadanya, maka apa yang ada setelah itu adalah lebih dasyat “. (HR Tirmidzi, Ibn Majjah dan Hakim, disahihkan oleh Hakim).
3. IJMA’ ULAMA AHLI SUNNAH.
Seluruh ulama ahli sunnah menetapkan adanya adzab kubur, tidak ada yang menolak kecuali ahli bid’ah, dan kelompaok khawarij dan sebagian mu’tazilah, seperti Dhirar ibn Amr dan Bisyr al-Murisi, sementar mayoritas mu’tazilah adalah mengimani. (lihat Fathg al-Bari 3/233). Sebagai contoh kita sebutkan imam madzhab empat dan beberapa imam yang lain:
1. Abu Hanifah: Pertanyaan mungkar dan nakir di dalam kubur adalah haq, pengembalian ruh pada jasadf di dalam kubur adalah haq, himpitan kubur dan adzabya adalah haq bagi seluruh orang kafir, dan bagi sebagian orang mukmin yang ahli maksiat adalah haq yang jaiz”. (al-Syarh al-Muyassar li Fiqh al-Akbar. 79).
2. Malik ibn Anas meriwayatkan dalam al-Muwaththa’ do’a Abu Hurairah yang memohonkan perlindungan dari adzab kubur untuk anak-anak kecil yang telah dishalatinya (hal 227) dan meriwayatkan wanita yahudi yang disiksa di dalam kuburnya (hal 234).
3. Imam Syafi’i berkata: “Adzab kubur itu benar adanya dan pertanyaaan yang diajukan kepada penghuni kubur juga benar adanya”.(Al-‘Itiqad oleh al-Baihaqi. 255,256,262; Manaqib Asy-Syafi’i 1/415-416).
4. Imam Ahmad berkata: “Diantara ajaran sunnah yang wajib dan barang siapa meninggalkan salah satunya maka tidak diterima dari padanya dan tidak termasuk ahli sunnah adalah … iman dengan adzab kubur dan bahwasannya umat ini adalah ditanya di dalam kuburnya tentang iman dan Islam”. (Al-lalakai I/156 dll. Lihat Ushuluddin ‘inda al-Aimmah al-Arba’ah, al-Qifari hal. 100}.
5. Imam al-Asy’ari berkata: “Mu’tazilah telah mengingkari adzab kubur, semoga kita dihindarkan dari padanya, padahal telah diriwayatkan dari nabi -Shalallahu alaihi wa salam- dari banyak wajah dan diriwayatkan dari para sahabatnya -Radiallahu anhu- , dan tidak seorangpun dari mereka yang mengingkaari atau menolaknya, maka konsekuensinya ini adalah ijma’ daari para sahabat nabi -Shalallahu alaihi wa salam-.” (al-Ibanah: 166).
f. Imam Ali ibn Abi al-Izz al-Hanafi berkata: “Telah mutawattir berita dari Rasul Allah -Shalallahu alaihi wa salam- tentang adanya adzab kubur dan nikmat kubur bagi ahlinya, begitu pula tentang pertanyaan dua malaikat, maka wajib meyakini kebenarannya dan mengimaninya”. (Tahdzib al-Thahawiyah. 238).
Imam Abu Laits al-Samarqandi berkata: “Barang siapa ingin selamat dari adzab kubur, maka melestarikan empat perkara dan meninggalkan empat perkara. Empat perkara yang harus dilestarikan adalah: shalat lima waktu, sedekah, membaca al-Qur’an dan banyak bertasbih. Sesungguhnya empat hal ini adalah menerangi kubur dan melapangkannya. Adapun empat perkara yang wajib dihindari adalah: Dusta, khianat, adu domba dan tidak hati-hati dalam buang air kecil. (Tanbih al-Ghafilin hal. 45).
g. Ibn Abd al-Barr berkata: “Atsar dalam masalah ini (fitnah kubur) adalah mutawattir, ahlu sunnah seluruhnya mengimaninya, tidak ada yang mengingkarinya kecuali ahli bid’ah.” (al-Tamhid 9/270; lihat juga Ibid 5/29)
Semoga kita semua dihidupkan dan dimatikan di atas landasan Islam dan Sunnah dan diselamatkan dari segala fitnah, amin.

Iklan

Ahlul Sunnah Wal Jamaah 2 Mei 2009

Posted by jihadsabili in aqidah.
1 comment so far

As-Sunnah dalam istilah mempunyai beberapa makna (lihat : Mawaqif Ibnu Taimiyah Minal Asy’ariyah I : 3804 oleh Syaikh Abdur-Rahman Al-Mahmud dan Mafhum Ahlis Sunnah Wal Jama’ah Inda Ahlis Sunnah Wal Jama’ah oleh Syaikh Nasyir Al-Aql).
Dalam tulisan ringkas ini tidak hendak dibahas makna-makna itu. Tetapi hendak menjelaskan istilah “As-Sunnah” atau “Ahlus Sunnah” menurut petunjuk yang sesuai dengan i’tiqad Al-Imam Ibnu Rajab rahimahullah mengatakan : “….. Dari Abu Sufyan Ats-Tsauri ia berkata :
“Berbuat baiklah terhadap ahlus-sunnah karena mereka itu ghuraba”(Diriwayatkan oleh Al-Lalika’i dalam “Syarhus-Sunnah” No. 49).

Yang dimaksud “As-Sunnah” menurut para Imam yaitu : “Thariqah (jalan hidup) Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dimana beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para shahabat berada di atasnya. Yang selamat dari syubhat dan syahwat”, oleh karena itu Al-Fudhail bin Iyadh mengatakan : “Ahlus Sunnah itu orang yang mengetahui apa yang masuk ke dalam perutnya dari (makanan) yang halal”.( lihat : Al-Lalika’i Syarhus Sunnah No. 51 dan Abu Nu’aim dalam Al-Hilyah 8:1034).

Karena tanpa memakan yang haram termasuk salah satu perkara sunnah yang besar yang pernah dilakukan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para shahabat radhiyallahu ‘anhum. Kemudian dalam pemahaman kebanyakan Ulama Muta’akhirin dari kalangan Ahli Hadits dan lainnya. As-Sunnah itu ungkapan tentang apa yang selamat dari syubhat-syubhat dalam i’tiqad khususnya dalam masalah-masalah iman kepada Allah, para Malaikat-Nya, Kitab-kitab-Nya, para Rasul-Nya, Hari Akhir, begitu juga dalam masalah-masalah Qadar dan Fadhailush-Shahabah (keutamaan shahabat).

Para Ulama itu menyusun beberapa kitab dalam masalah ini dan mereka menamakan karya-karya mereka itu sebagai “As-Sunnah”. Menamakan masalah ini dengan “As-Sunnah” karena pentingnya masalah ini dan orang yang menyalahi dalam hal ini berada di tepi kehancuran. Adapun Sunnah yang sempurna adalah thariqah yang selamat dari syubhat dan syahwat.(Kasyful Karriyyah 19-20).

Ahlus Sunnah adalah mereka yang mengikuti sunnah Nabi shallallahu ‘alahi wa sallam dan sunnah shahabatnya radhiyallahu ‘anhum.

Al-Imam Ibnul Jauzi mengatakan : “….. Tidak diragukan bahwa Ahli Naqli dan Atsar pengikut atsar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan atsar para shahabatnya, mereka itu Ahlus Sunnah”.(Talbisul Iblis oleh Ibnul Jauzi hal.16 dan lihat Al-Fashlu oleh Ibnu Hazm 2:107).

Kata “Ahlus-Sunnah” mempunyai dua makna :

Mengikuti sunnah-sunnah dan atsar-atsar yang datangnya dari Rasulullah shallallu ‘alaihi wa sallam dan para shahabat radhiyallahu ‘anhum, menekuninya, memisahkan yang shahih dari yang cacat dan melaksanakan apa yang diwajibkan dari perkataan dan perbuatan dalam masalah aqidah dan ahkam.

Lebih khusus dari makna pertama, yaitu yang dijelaskan oleh sebagian ulama dimana mereka menamakan kitab mereka dengan nama As-Sunnah, seperti Abu Ashim, Al-Imam Ahmad bin Hanbal, Al-Imam Abdullah bin Ahmad bin Hanbal, Al-Khalal dan lain-lain. Mereka maksudkan (As-Sunnah) itu i’tiqad shahih yang ditetapkan dengan nash dan ijma’.

Kedua makna itu menjelaskan kepada kita bahwa madzhab Ahlus Sunnah itu kelanjutan dari apa yang pernah dilakukan Rasulullah shallallahu ‘alaih wa sallam dan para shahabat radhiyallahu ‘anhum. Adapun penamaan Ahlus Sunnah adalah sesudah terjadinya fitnah ketika awal munculnya firqah-firqah.

Ibnu Sirin rahimahullah mengatakan : “Mereka (pada mulanya) tidak pernah menanyakan tentang sanad. Ketika terjadi fitnah (para ulama) mengatakan : Tunjukkan (nama-nama) perawimu kepada kami. Kemudian ia melihat kepada Ahlus Sunnah sehingga hadits mereka diambil. Dan melihat kepada Ahlul Bi’dah dan hadits mereka tidak diambil”.(Diriwayatkan oleh Muslim dalam Muqaddimah kitab shahihnya hal.15).

Al-Imam Malik rahimahullah pernah ditanya : “Siapakah Ahlus Sunnah itu ? Ia menjawab : Ahlus Sunnah itu mereka yang tidak mempunyai laqab (julukan) yang sudah terkenal yakni bukan Jahmi, Qadari, dan bukan pula Rafidh.(Al-Intiqa fi Fadlailits Tsalatsatil Aimmatil Fuqaha. hal.35 oleh Ibnu Abdil Barr).

Kemudian ketika Jahmiyah mempunyai kekuasaan dan negara, mereka menjadi sumber bencana bagi manusia, mereka mengajak untuk masuk ke aliran Jahmiyah dengan anjuran dan paksaan. Mereka menggangu, menyiksa dan bahkan membunuh orang yang tidak sependapat dengan mereka. Kemudian Allah Subhanahu wa Ta’ala menciptakan Al-Imam Ahmad bin Hanbal untuk membela Ahlus Sunnah. Dimana beliau bersabar atas ujian dan bencana yang ditimpakan mereka.

Beliau membantah dan patahkan hujjah-hujjah mereka, kemudian beliau umumkan serta munculkan As-Sunnah dan beliau menghadang di hadapan Ahlul Bid’ah dan Ahlul Kalam. Sehingga, beliau diberi gelar Imam Ahlus Sunnah.

Dari keterangan di atas dapat kita simpulkan bahwa istilah Ahlus Sunnah terkenal di kalangan Ulama Mutaqaddimin (terdahulu) dengan istilah yang berlawanan dengan istilah Ahlul Ahwa’ wal Bida’ dari kelompok Rafidlah, Jahmiyah, Khawarij, Murji’ah dan lain-lain. Sedangkan Ahlus Sunnah tetap berpegang pada ushul (pokok) yang pernah diajarkan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan shahabat radhiyallahu ‘anhum.

AHLUS SUNNAH WAL-JAMA’AH

Istilah yang digunakan untuk menamakan pengikut madzhab As-Salafus Shalih dalam i’tiqad ialah Ahlus Sunnah wal Jama’ah. Banyak hadits yang memerintahkan untuk berjama’ah dan melarang berfirqah-firqah dan keluar dari jama’ah.(lihat : Wujubu Luzuumil Jama’ah wa Dzamit Tafarruq. hal. 115-117 oleh Jamal bin Ahmad Badi).

Para ulama berselisih tentang perintah berjama’ah ini dalam beberapa pendapat. (Al-I’tisham 2:260-265).

Jama’ah itu adalah As-Sawadul A’dzam (sekelompok manusia atau kelompok terbesar-pen) dari pemeluk Islam.

Para Imam Mujtahid
Para Shahabat Nabi radhiyallahu ‘anhum.
Jama’ahnya kaum muslimin jika bersepakat atas sesuatu perkara.
Jama’ah kaum muslimin jika mengangkat seorang amir.
Pendapat-pendapat di atas kembali kepada dua makna :

Bahwa jama’ah adalah mereka yang bersepakat mengangkat seseorang amir (pemimpin) menurut tuntunan syara’, maka wajib melazimi jama’ah ini dan haram menentang jama’ah ini dan amirnya.

Bahwa jama’ah yang Ahlus Sunnah melakukan i’tiba’ dan meninggalkan ibtida’ (bid’ah) adalah madzhab yang haq yang wajib diikuti dan dijalani menurut manhajnya. Ini adalah makna penafsiran jama’ah dengan Shahabat Ahlul Ilmi wal Hadits, Ijma’ atau As-Sawadul A’dzam.(Mauqif Ibni Taimiyah Minal Asya’irah 1 : 17).

Syaikhul Islam mengatakan : “Mereka (para ulama) menamakan Ahlul Jama’ah karena jama’ah itu adalah ijtima’ (berkumpul) dan lawannya firqah. Meskipun lafadz jama’ah telah menjadi satu nama untuk orang-orang yang berkelompok. Sedangkan ijma’ merupakan pokok ketiga yang menjadi sandaran ilmu dan dien. Dan mereka (para ulama) mengukur semua perkataan dan pebuatan manusia zhahir maupun bathin yang ada hubungannya dengan dien dengan ketiga pokok ini (Al-Qur’an, Sunnah dan Ijma’). (Majmu al-Fatawa 3:175).

Istilah Ahlus Sunnah wal Jama’ah mempunyai istilah yang sama dengan Ahlus Sunnah. Dan secara umum para ulama menggunakan istilah ini sebagai pembanding Ahlul Ahwa’ wal Bida’. Contohnya : Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhum mengatakan tentang tafsir firman Allah Ta’ala :
“Pada hari yang di waktu itu ada muka yang putih berseri dan adapula muka yang muram”.(Ali-Imran : 105).

“Adapun orang-orang yang mukanya putih berseri adalah Ahlus Sunnah wal Jama’ah sedangkan orang-orang yang mukanya hitam muram adalah Ahlul Ahwa’ wa Dhalalah”. (Diriwayatkan oleh Al-Lalika’i 1:72 dan Ibnu Baththah dalam Asy-Syarah wal Ibanah 137. As-Suyuthi menisbahkan kepada Al-Khatib dalam tarikhnya dan Ibni Abi Hatim dalam Ad-Durrul Mantsur 2:63).

Sufyan Ats-Tsauri mengatakan : “Jika sampai (khabar) kepadamu tentang seseorang di arah timur ada pendukung sunnah dan yang lainnya di arah barat maka kirimkanlah salam kepadanya dan do’akanlah mereka. Alangkah sedikitnya Ahlus Sunnah wal Jama’ah”. (Diriwayatkan oleh Al-Lalika’i dalam Syarhus Sunnah 1:64 dan Ibnul Jauzi dalam Talbisul Iblis hal.9).

Jadi kita dapat menyimpulkan bahwa Ahlus Sunnah wal Jama’ah adalah firqah yang berada diantara firqah-firqah yang ada, seperti juga kaum muslimin berada di tengah-tengah milah-milah lain. Penisbatan kepadanya, penamaan dengannya dan penggunaan nama ini menunjukkan atas luasnya i’tiqad dan manhaj.

Nama Ahlus Sunnah merupakan perkara yang baik dan boleh serta telah digunakan oleh para Ulama Salaf. Diantara yang paling banyak menggunakan istilah ini ialah Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah rahimahullah.